Pages

Mari Kuruskan Badan~

Mari Kuruskan Badan~
Jangan malu-malu

Thursday, August 14, 2014

Review KAKI NOVEL : Plain Jane

Assalamualaikum dan salam 1 Malaysia, hahahaahahaha (maaf, saya bukan ahli politik, malah bukan juga macai..eh?)

Setelah 2 tahun blog ini terbiar dan dianak tirikan oleh aku, jadi hari ini aku telah mendapat secebis kekuatan dari dalam hati untuk memeriahkan sedikit blog yang tersedia suram dan menyedihkan ini, haha. Adapun tujuan post terbaru ini ditulis hanyalah kerana niat tersembunyi dalam hati ini iaitu ingin menyertai kempen "Read and Review" yang dianjurkan oleh blog 'theawesome'. Jadi, daripada aku scroll instagram sampai pkul 4 pagi dan menambahkan nafsu bershopping online, baiklah aku buat review novel macam ni.

Nota separuh kaki : theawesome tu adelah blog yang dibuat oleh 5 orang penulis novel dari Jemari Seni. FB
                               page diaorang - The Awesome. Sape nak join, moh le.

So, for the first entry of my novel review, we would talk about a novel published by Buku Prima (under Karangkraf) entitled 'PLAIN JANE', written by a unique novelist named Nurul Syahida. Nurul Syahida? Yes, pertama kali tengok nama penulis, I am very the excited uolls! We have a same name, but different in spelling and of course we have not related biologically. Ayah dia bukan ayahku. Haha! Lupakan apa yang aku merepek ni.

Sejarahnya, seorang kawan yang memberi maklumat mengenai novel ni bila aku bising dengan dia aku dah penat nak baca novel orang asyik kena kawen paksa or kawen kontrak (jangan marah, aku suka aje baca tema macam ni). Jadi, berbekalkan duit loan Mara, ahkak telah membeli novel ini di popular dengan mendapat diskaun ahli popular sebanyak entah berapa peratus pun ahkak tak ingat. First impression aku, cover dia memang lah sedehhh! Tapi aku maafkan sebab novel ini diterbitkan pada tahun 2007 dan Buku Prima pun baru nak up orang kata, jadi abaikan cover yang tidak berapa menghairahkan emosi itu. Tetapi, ya tetapi, sinopsis yang ditulis di belakang novel telah menjadi hero waktu itu. Sinopsis yang menarik dengan diselitkan punch line dari dalam novel. Sinopsis ringkas, Plain Jane berkisarkan kehidupan Balkis, seorang gadis biasa atau dikenali juga sebagai Plain Jane. Dia ada sahabat baik bernama Lilee, musuh bernama Ana dan kawan baru bernama Apis Milo yang misteri. Balkis pernah meminta Khir, jiran Lilee untuk menyamar menjadi kekasihnya dek kerana dicabar Ana dan Balkis juga seperti gadis biasa yang lain, mempunyai crush atau secret admire sendiri iaitu seorang pelajar asal dari Indonesia yang aku dah lupa nama die dan tanpa diduga seorang kekasih bernama Zaniel yang tersangatlah kontra dengan kehidupan biasa si Balkis. Mampukah Balkis berubah daripada seorang gadis biasa-biasa yang tak menarik menjadi si puteri meletopss da vass? Baca dan kau tahu apa jadi.


Jadi, 5 sebab kenapa Plain Jane yang memang plane sangat cover dia ini wajib anda beli, baca dan letak di rak buku rumah anda:

1) Ia cerita mengenai Balkis yang biasa, yang plain jane (gadis biasa, tidak menarik, tidak vogue, tidak seksi, dan tidak secantik Lisa Surihani dan se-slim Maya Karin), sedikit gempal dan menjalani kehidupan biasa sebagai pelajar di universiti. Watak heroin yang biasa weh, macam aku, macam kau orang semua. Penulis memilih nama yang ringkas, biasa dan normal. Hampir semua watak dalam novel punya nama yang biasa, tanpa perlu tergeliat lidah kau untuk menyebutnya. Jadi, bila kau baca novel ini, kau terasa yang;
"Eh, aku ni macam Balkis lah". Balkis bagi aku bukan watak fantasi novel yang biasa-biasa kau jumpa dalam novel. Bukan juga watak heroin yang sepanjang novel itu digambarkan kulut putih melepak, bibir pink gebu, rambut hitam berkilat ulik mayang. Bukan dan bukan. Tapi, bila kau baca dari satu bab ke satu bab, kau nampak sedikit perubahan pada Balkis. Balkis watak gadis normal yang banyak wujud dekat dunia. Itu yang bagus tentang Nurul Syahida. Dia lebih suka menulis tentang realiti berbanding fantasi tahap karma ke lapan.

2) Nurul Syahida pandai menulis ayat-ayat yang simple, sarcastik dan dalam masa yang sama ada maksudnya yang tersendiri. Pengolahan ayat yang menarik dan penggunaan bahasa Inggeris yang bagus. Ayat-ayat dalam novel ini, kau orang jangan risau, kelakar. Aku baca novel ini waktu tahun satu diploma dan banyak kali housemate aku pikir aku gila waktu baca sebab tergelak sorang-sorang. Buktinya, aku dah tak terkira berapa banyak kali aku dah khatam novel ini. Some best quotes from the novel;

"Kadang-kadang kita perlukan drama dalam hidup untuk menambahkan rencah dalam cerita yang bakal kita ulang kepada anak cucu. Khir adalah 'bunjut dalam sup' hidup aku ini, ia menambah rasa namun bukan untuk ditelan!"

"Awak ikut protokol dan awak rasa memberitahu saya yang awak cintakan saya dan mendapat pengesahan yang saya cintakan awak adalah cara bercinta yang ideal. Kadang-kadang kita tak perlu menyebut 'Saya Cintakan Awak' untuk memberitahu seseorang yg memang kita cintakan dia. Cukup hanya dengan menunjukkannya, mengambil tahu, memahami."

"Kau gila Kis? Esok ada 5 kelas! Tak penat ke? Hati aku menjerit. Tapi kenapa nak dengar kata hati? Baik dengar kata Zaniel. Zaniel sepuluh kali lebih kacak dari hati aku."

3) Watak Zaniel. Lelaki perfectionist tahap gaban, banyak duit, gaji besar, hensem sudah semestinya dengan pertuturan bahasa Inggeris yang bagus (bukankah lelaki yang pandai berbahasa Inggeris itu seksi? Eh? Haha!),hebat dalam kerjaya dan digelar "Bangsar Most Eligible Bachelor" di dalam novel ini. Cukup untuk membuatkan semua pembaca wanita teruja bukan? Jadi plot jadi makin menarik dalam cerita ini bila Balkis mula kenal dengan Zaniel. Dari mula dia kenal lagi kau orang takkan berhenti tersenyum kalau baca. Cuma apa yang jadi lepas itu, kalau nak tahu kena baca sendiri lah.

4) Watak Apis Milo. Nama memang tak glamour dan tak membangkitkan nafsu pembaca tetapi bagi aku nama tu comel. Jangan salah anggap, Apis Milo dalam novel ini bukan budak lelaki sekolah menengah rendah. Pada permulaan, aku ingatkan Apis Milo ni watak tempelan je, setakat lelaki yang jaga kaunter kedai serbaneka @ koperasi di universiti si Balkis ni, tapi Apis Milo ada rahsia dia yang tersendiri dan tanpa aku sedar, Apis Milo lagi best daripada Zaniel. Haha. Tapi apa yang paling aku suka tentang Apis Milo, ialah bila dia burn macam2 lagu dalam satu cd dan bagi kepada Balkis. Apis juga tulis pada cd tu sebagai "Koleksi Lagu-lagu Hati". Kalau nak tahu apa yang best pasal cd tu, kenalah baca, ye dak?

5) Books! Books! Books! Ya, dalam novel ini, Balkis digambarkan sebagai gadis yang sukaaaaa membaca dan novel2 yang dia minat, memang bukan calang2 punya. Sebenarnya, novel2 yang Balkis baca dalam novel ini pun adalah novel kegemaran penulis. Kadang2 aku rasa Balkis itu hampir 80% adalah diri sebenar si penulis sendiri. Disebabkan novel Plain Jane nilah aku cari novel "Tenggelamnya Kapal Vanderwijck" macam orang gila. Balkis juga peminat tegar karya2 Jane Austen. Jadi, pertama kali dia jumpa Zaniel, die terbayangkan Zaniel itu tak ubah macam Mr Darcy dari novel "Pride & Prejudice". Kalau rasa nak jumpa Mr Darcy melayu versi Zaniel, bacalah novel Plain Jane ni.

Keseluruhan, Plain Jane adalah novel wajib baca. Novel yang ringan, tak perlu untuk menangis atau sakit hati ketika membaca malah kau akan banyak gelak sorang2 tanpa orang sekeliling fahami. Banyak pengajaran dan tak rugi beli. So, belilah!

Nota kaki penuh : Penerbit patut cetak semula cover depan novel ini yang lebih membangkitkan emosi si pembeli untuk beli. Nurul Syahida Kamarudin ini penulis favourite aku. Akan ada review lagi untuk novel dia yang lain. Chau!





No comments:

Post a Comment

Followers ~ Anak2 Ketam

Emotion Levelita~

There was an error in this gadget